MERINDU

Kapan lo terakhir punya perasaan rindu yang besar sampe bikin dada sesak?

Gw sempet susah banget tidur. Setiap tengah malem kebangun. Gw berasumsi, sulitnya gw tidur dikarenakan sekarang gw tidur di tempat baru. Gw masih nginep di tempat Maggi, di Chiang Dao. Sekamar ada tiga orang, termasuk gw. Pintu kamar enggak pernah ditutup, enggak tau deh apa alasannya. Nah, mungkin gw parno. takut ada yang masuk kamar dan curi ini-itu.

Sekali gw terbangun karena denger ada yang buka atau tutup resleting tas. Kondisi kamar gelap, gw enggak berani bersuara karena takut itu maling. Bergeming. Enggak berapa lama kemudian ada yang masuk, dari sosoknya gw ngeh kalau doi temen sekamar. Gw tanya soal resleting tas, ternyata sebelum keluar kamar doi nutup tasnya. Hah,,,lega.

Malam berikutnya gw kebangun tengah malem lagi, enggak bisa tidur sampai satu jam ke depannya. Hari berikutnya, gw berusaha tidur pukul 9 malam, susah. guling sana-sini tidak cukup berhasil akhirnya gw putuskan untuk nonton dan akhirnya bisa tidur pukul 2 dini hari. Kejadian yang hampir serupa terjadi juga malam setelahnya.

Sepertinya baru di hari keempat gw bisa dapet akses internet. Pesan bejibun masuk, lo termasuk salah satu pengirimnya. Isi pesan lo berintikan hal yang sama seperti apa yang dikirim adek gw.

Tetapi yang paling bikin mewek itu waktu adek gw bilang, “Kak, kalo baca pesan ini cepet telpon balik. Mama khawatir kakak enggak nelpon-nelpon. Tiap jam dua malem nangis depan kamar dan minta nelpon kakak.”

Agak drama emang Emak gw. Padahal baru empat hari ga ada kabar.

Gegara pesan itu, gw jadi tau pemicu sulitnya gw tidur. Jaman kita masih bayi katanya ikatan batin sama ibu tuh kuat, tidak perlu diucap, sekadar merasa pun sudah paham keadaan. Dan, gw yakin tangisan emak gw tiap tengah malem itulah yang bikin gw gelisah.

Gw jabarin konklusi penyebab sulit tidur itu ke kolega yang setiap pagi selalu dapet jawaban “I couldnt sleep well last night,” dari gw. Doi enggak percaya. Gw ga berusaha ngeyakinin dia, cuma berguman “apalah yang kamu tahu tentang penanda kami wahai orang barat?” dalam hati.

Siap-siapa aja lo bakal kangen rumah, Bukittinggi, dan Jakarta (sulit untuk mengakui tapi benar adanya). Sudah sampai mana persiapan keberangkatan lo? VISA udah aman?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s